Pengikut

Selasa, 11 Oktober 2011

Keamanan pangan, subjek Hari Air Dunia 2012

Hari Air Dunia pada tahun 2012 akan difokuskan pada pembuatan panggilan internasional tentang makanan dan hubungannya dengan air. Slogan yang PBB telah mulai bekerja adalah "Air dan keamanan pangan" dan mengekspresikan dua konsep yang terkait erat kekurangan yang menyebabkan krisis yang serius di daerah besar dan semakin lebih banyak di dunia.
Menurut PBB, "ada keamanan pangan saat orang bisa memenuhi kebutuhan diet mereka dalam rangka untuk memiliki kehidupan yang aktif dan sehat, dan air merupakan salah satu faktor fundamental untuk produksi makanan".
Seguridad alimentaria
Sebuah masalah yang berkembang disebabkan oleh banyak faktor
PBB, terutama melalui FAO (makanan dan pertanian organisasi), telah memperingatkan bahwa kurangnya ketahanan pangan telah meningkat terutama karena krisis keuangan dan kenaikan harga pada 2008. Ditambahkan faktor-faktor ini adalah perkiraan pertumbuhan penduduk, peningkatan urbanisasi ruang pertanian dan perubahan dalam diet di negara-negara ekonomi yang lebih maju. PBB juga memperingatkan tentang tekanan bahwa pembangunan industri telah di tanah dan air (termasuk sumber daya ditugaskan untuk produksi biofuel) dan kenaikan biaya energi.
Selain itu, menurut UNESCO (United Nations Pendidikan, Sains dan Budaya Organisasi), yang bekerja bersama-sama dengan FAO dalam pelestarian keamanan pangan, melindungi hubungan antara ini dan air sangat penting bagi pembangunan ekonomi global. Alasannya adalah bahwa, dari sekarang sampai 2050, air tawar dunia akan memiliki untuk mempertahankan sistem pertanian yang akan digunakan untuk memberi makan dan menyediakan sarana hidup untuk 2.700 juta orang lebih. Kita harus menyadari bahwa untuk menghasilkan makanan sehari-hari dari satu orang membutuhkan antara 2.000 dan 5.000 liter air. Juga penting, menurut UNESCO, adalah bahwa irigasi meningkatkan produktivitas panen oleh antara 100% dan 400%, dan pertanian irigasi saat ini merupakan 40% dari produksi pangan dunia. Perubahan diet dan kecenderungan terhadap konsumsi daging lebih tinggi di negara-negara maju juga memiliki pengaruh pada konsumsi air untuk makanan, untuk menghasilkan 1 kg biji-bijian antara 500 dan 3.000 liter air dapat digunakan, sedangkan untuk menghasilkan 1 kg daging dari ternak yang diberi dengan gandum sebanyak 15.000 liter air dapat dikonsumsi
Seguridad alimentaria
FAO memperingatkan tentang perubahan iklim
Ini Juli FAO juga telah menerbitkan sebuah studi, yang didasarkan pada rangkuman pengetahuan ilmiah di mana ia memperingatkan tentang perubahan iklim dan cara dampaknya pada masyarakat pertanian akan menciptakan lebih dari kurangnya keamanan pangan.
Dengan judul "Air Perubahan Iklim, dan keamanan pangan", dokumen Perserikatan Bangsa-Bangsa organisasi menjelaskan konsekuensi diduga bahwa perubahan dalam siklus air akan memiliki pada penggunaan sumber daya hydric untuk produksi pangan selama beberapa dekade berikutnya.
Penelitian ini mengacu pada penurunan aliran sungai dan tingkat akuifer di Mediterania dan semi-kering zona Amerika, Australia dan Amerika Selatan, wilayah yang sudah mengalami stres hydric terkenal hari ini. Di Asia area besar juga akan terpengaruh yang bergantung pada mencair dan gletser gunung, sedangkan daerah-daerah padat penduduk delta sungai terancam oleh kombinasi dari sebuah aliran air yang lebih rendah, peningkatan salinitas dan naiknya permukaan air laut ..
Ini harus menunjukkan bahwa India adalah salah satu zona Asia yang paling terancam. Hal ini di negara mana Air Kami Foundation dan Vicente Ferrer Yayasan bekerja sama untuk meringankan dan mempersiapkan diri untuk situasi hydric sulit, dengan cara pembangunan sistem air hujan pemulihan, melalui waduk, dengan tujuan untuk mendapatkan lahan pertanian berkelanjutan yang menjamin keamanan pangan dari tanaman dan peternak dari zona tersebut.
Menurut penelitian ini, juga meramalkan bahwa peningkatan suhu akan meningkatkan laju penguapan dari darat dan laut dan akan menyebabkan mempercepat-up dari siklus hidrologi bumi. Akibatnya, curah hujan akan meningkat di daerah tropis dan lintang yang lebih tinggi, namun penurunan di zona yang sudah memiliki sifat kering dan semi-kering dan di pedalaman benua besar. Kekeringan dan banjir akan lebih sering, dan diharapkan bahwa zona dunia yang sudah menderita kelangkaan air akan menjadi lebih pengering dan panas.
Terlepas dari kenyataan bahwa tidak mungkin untuk membuat estimasi yang akurat tentang penyediaan dari akuifer bawah pengaruh perubahan iklim, dapat diperkirakan bahwa peningkatan frekuensi kekeringan mempromosikan penggunaan lebih besar dari air bawah tanah untuk melindungi risiko untuk produksi petani . Dalam hal ini, proyek-proyek seperti salah satu Yayasan Air Kita sedang melakukan di India memiliki bantalan khusus pada pemulihan akuifer.
Alexander Mueller, Asisten Direktur Jenderal FAO untuk Sumber Daya Alam telah menyatakan, untuk menandai publikasi penelitian: "Kedua cara hidup masyarakat pedesaan dan ketahanan pangan populasi perkotaan yang terancam, tetapi orang miskin di daerah pedesaan, yang lebih rentan, dapat terpengaruh secara tidak proporsional ".
Studi dari FAO juga menyoroti inisiatif yang dapat diambil oleh para pemimpin politik nasional, otoritas dari cekungan hidrografi lokal dan regional dan petani individu untuk menghadapi tantangan baru. Sebuah wilayah kunci yang membutuhkan perhatian adalah peningkatan kemampuan negara untuk menerapkan efektif "air akuntansi" sistem: pengukuran teliti pasokan, mengalihkan dan transaksi air dalam rangka mengambil keputusan tentang cara di mana sumber daya dapat dikelola hydric dan digunakan dalam kondisi semakin variabel.
Dalam pengertian ini, penting khusus adalah peringatan yang diberikan oleh Gour Saraff, presiden IECCI la (Indo Eropa Kamar Dagang dan Industri) di Spanyol, pada 7 Juni di Roca Barcelona Galeri, dalam sebuah acara yang diselenggarakan oleh We Are air Foundation dan Vicente Ferrer Yayasan, menyatakan bahwa sangat penting pada tingkat sosial ekonomi bagi pemerintah, warga negara dan opini publik pada umumnya untuk sepenuhnya menghargai air minum (lihat blog entry).
http://www.wearewater.org/en/conferencia-anantapur-transformando-el-desierto-en-vida-_86810
Sistem agroforestri campuran juga menjanjikan, menurut laporan FAO. Di satu sisi, sistem ini mempertahankan kehutanan dan juga menawarkan manfaat tambahan, seperti naungan yang mengurangi suhu tanah dan penguapan, perlindungan yang lebih besar dari angin dan konservasi yang lebih besar dari tanah dan retensi air.
Dalam konteks ini, "Pembangunan waduk di Ganjikunta" proyek, yang We Are Air sedang melakukan bersama-sama dengan Vicente Ferrer Yayasan, adalah contoh jelas bahwa ketahanan pangan FAO mempromosikan, serta respon terhadap peringatan itu membuat dalam studi, manfaat yang paling langsung menjadi peningkatan produktivitas dan diversifikasi tanaman, aspek-aspek fundamental untuk meningkatkan kualitas hidup dan pendapatan ekonomi penduduk daerah dan memperlambat meninggalkan tanah dan migrasi ke kota-kota besar.
( Pergi ke proyek )
Seguridad alimentaria
Lembaga We Are Air
Lembaga We Are Yayasan Air, dipromosikan oleh perusahaan Roca, telah sebagai tujuan, di satu sisi, untuk meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat umum dan administrasi tentang perlunya untuk mendorong budaya baru dari air di dunia dan, di sisi lain, untuk mengurangi dampak negatif terkait dengan kurangnya sumber daya hydric, melalui pengembangan kerjasama dan proyek bantuan bersama-sama dengan berbagai organisasi seperti Pendidikan tanpa Frontiers, Vicente Ferrer Yayasan, Intermon Oxfam dan UNICEF.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar