Pengikut

Selasa, 11 Oktober 2011

Krisis di Afrika jelas menunjukkan peran yang bermain dalam organisme internasional bantuan karena kurangnya air.


Krisis kemanusiaan di Tanduk Afrika dan di kamp-kamp pengungsi di Chad karena konflik di Darfur yang menuntut respon yang cepat dan efisien dari organisme internasional yang, tergantung pada PBB, beroperasi di benua Afrika. Mereka adalah dua krisis yang jelas menunjukkan kebutuhan untuk membuat dunia sadar akan bencana yang terjadi, untuk mengumpulkan dana dan memobilisasi bantuan internasional efisien dan dalam cara yang terkoordinasi. Dalam kedua kasus, We Are Air sedang mengembangkan peningkatan kesadaran dan proyek-proyek dukungan dengan Intermon-Oxfam yang menunjukkan struktur dari masalah hydric serius dan krisis kemanusiaan yang mereka menyebabkan. ( Lihat proyek Chad , Ethiopia lihat proyek )
Chad agriculture
Kedua krisis itu diramalkan tahun di muka untuk alasan yang beragam. Bahwa dari Tanduk Afrika disebabkan oleh kekeringan yang mengerikan selama setahun terakhir, yang dikombinasikan dengan yang sebelumnya, telah menghasilkan puncak yang berbahaya curah hujan jauh di bawah tingkat normal yang dialami daerah dalam lima tahun terakhir. Berlebihan kurangnya air telah dikalikan efek negatif dengan cara menghancurkan, dengan ribuan ekor sapi mati dan tanah menjadi tidak produktif praktis. Ini adalah kekeringan terburuk sejak 1950-an dan situasi telah menghasilkan spektakuler memburuk dengan yang baru flare-up dari konflik bersenjata yang telah endemik dicambuk perbatasan Ethiopia dan Somalia selama dekade terakhir dan kedatangan pada adegan Al Shabab gerilya kekuatan yang sejak 2007 telah menyerang pasukan pemerintah kedua negara. Keadaan perang saudara hampir permanen telah menyebabkan perpindahan ribuan Somalia ke Ethiopia, Kenya dan Djibouti, menciptakan masalah konsekuensi manusia yang serius karena kurangnya sumber daya hydric dan makanan dasar ( Lihat Buletin dari 19 Juli 2011 ).
FAO dan WFP bekerja sama dalam krisis Tanduk Afrika
Tujuan utama dari FAO (PBB Organisasi Pangan dan Pertanian) adalah untuk mencapai ketahanan pangan bagi semua penduduk dunia, dan untuk memastikan bahwa orang memiliki akses rutin ke makanan berkualitas baik sehingga mereka dapat menjalani hidup aktif dan sehat . Untuk mencapai hal ini, mandat dari FAO terdiri dari perbaikan gizi, peningkatan produksi pertanian, meningkatkan standar hidup penduduk pedesaan dan memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi dunia. Untuk memberikan gambaran dari kerja keras bahwa organisasi menempatkan dalam, pada tahun 2008 FAO melakukan 755 proyek-proyek darurat di 144 kabupaten atau daerah.
WFP (World Food Programme) merupakan organisasi bantuan kemanusiaan terbesar di dunia yang melawan kelaparan global. Ini adalah badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa yang memiliki sebagai tujuan utama untuk bekerja selama keadaan darurat menyediakan makanan untuk menyelamatkan nyawa para korban bencana apapun. Setelah keadaan darurat telah berlalu, WFP bertanggung jawab untuk menggunakan makanan untuk membantu masyarakat membangun kembali kehidupan mereka yang hancur. Setiap tahun, WFP membantu rata-rata 90 juta orang di lebih dari 70 negara.
Dalam krisis di Tanduk Afrika, yang FAO memperingatkan tahun lalu, organisasi ini dan bekerja sama dengan WFP OCHA (Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan) Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kelompok-kelompok kemanusiaan lainnya, seperti LSM, untuk memobilisasi respon pra-didirikan dalam situasi darurat. Ini termasuk, pertama, evaluasi persyaratan bantuan pangan segera, memperkirakan apa yang akan dibutuhkan untuk membangun kembali produksi pangan lokal dan sarana subsistensi. FAO kemudian merumuskan program pembentukan kembali dan memobilisasi dana untuk melakukan tugas ini. Dalam krisis saat ini di Tanduk Afrika, FAO telah mengangkat € 350.000.000 dari Bank Dunia dan 264 juta dari Uni Afrika (AU), cara panjang pendek dari 974.000.000 bahwa organisasi PBB dianggap perlu untuk mengurangi kelaparan di zona itu. Sejak awal krisis, Spanyol akan membayar € 22.300.000, sedangkan Sekretaris Negara untuk Kerjasama internasional, Soraya Rodríguez, memprediksi bahwa jumlah akhir akan memberikan kontribusi lebih dari € 25.000.000 awalnya dijanjikan oleh pemerintah.
Di sisi lain, dan seperti biasanya terjadi, kelaparan di Tanduk Afrika adalah kasar menghukum terlemah: sekitar 570.000 anak-anak, mayoritas di selatan Somalia, menderita kekurangan gizi yang parah, yang berarti bahwa mereka berada di ambang kematian, menurut peringatan UNICEF. Lain 2,3 juta anak-anak juga menderita gizi buruk pada tingkat lebih rendah dan ribuan terancam oleh beragam epidemi di kamp-kamp pengungsi, seperti campak, yang telah pecah karena kekurangan air, kekurangan gizi dan kurangnya kebersihan. Lembaga We Are bekerja Yayasan Air dengan UNICEF dan dengan cara ini berkomitmen untuk proyek-proyek di Guinea-Bissau dan di Republik Demokratik Kongo.
Organisasi non-pemerintah (LSM) melakukan fungsi sangat penting sebagai rekan dalam intervensi untuk melindungi dan membangun sarana subsistensi pertanian. Pada banyak kesempatan mereka memberikan distribusi untuk petani bahan penting yang disediakan oleh FAO, seperti bibit, peralatan pertanian dan pupuk. FAO melakukan fungsi penilaian, misalnya, memastikan bahwa pasokan bantuan yang cocok untuk musim iklim dan menjahit daerah. Tujuan utama dari intervensi darurat dari FAO adalah untuk mencegah situasi memburuk kemudian di daerah pedesaan. FAO campur tangan cepat dalam rangka membangun kembali produksi pertanian, memperkuat strategi kelangsungan hidup dari mereka yang terkena dampak dan memungkinkan penduduk untuk kurang tergantung pada bantuan pangan, sesegera mungkin.
Etiopia Napolitano
UNHCR dan UNAMID berjaga-jaga atas hak asasi manusia di perbatasan Darfur
Situasi para pengungsi Somalia, yang melintasi perbatasan didorong oleh rasa lapar dan melarikan diri dari kekerasan bersenjata, telah menjadi masalah yang sama dengan konflik Darfur, di mana ratusan ribu orang dari wilayah Sudan telah melarikan diri dan dijejalkan ke kamp-kamp pengungsi Chad, di daerah semi-gurun Sahel. Justru situasi di Darfur yang menyebabkan salah satu tindakan pertama dari Uni Afrika (AU) setelah penciptaan pada tahun 1999.
Tindakan utama yang AU melakukan dengan PBB adalah penciptaan UNAMID (Operasi Uni / PBB di Darfur Afrika Hybrid) pada tanggal 31 Juli 2007, sebuah proyek kerjasama operasi antara institusi terutama ditujukan pada melestarikan keselamatan sipil populasi, mengawasi kepatuhan perjanjian politik yang dibuat untuk memelihara perdamaian dan berkontribusi terhadap kesadaran dan difusi hak asasi manusia sepanjang perbatasan Darfur dengan Chad dan Republik Afrika Tengah.
Kamp-kamp resepsi adalah melimpah dan kurangnya air, makanan dan kebersihan yang menyebabkan banyak kematian akibat epidemi. Krisis ini telah diikuti sejak awal oleh UNHCR (PBB Komisi Tinggi untuk Pengungsi), misi utama yang adalah untuk menjamin perlindungan internasional dari masyarakat tercerabut dari dunia, yang jumlahnya saat ini lebih dari 36 juta. UNHCR bekerja dalam cara yang terkoordinasi dengan UNAMID dan tentu saja dengan FAO dan WFP.
Etiopia Dennis
Proyek-proyek dari Yayasan Kita Apakah Air di Ethiopia dan Chad
Air untuk kamp-kamp pengungsi di timur Chad
Kamp-kamp pengungsi di timur Chad ratusan rumah ribuan orang, di antaranya pengungsi Chad dan pengungsi dari Darfur, wilayah di barat Sudan, yang berdarah konflik telah jatuh ke terlupakan internasional. Kamp-kamp yang terletak di wilayah Sahel, wilayah semi-gurun pasir yang dalam beberapa tahun terakhir telah hancur oleh kekeringan yang parah. Ditambahkan kurangnya air adalah tidak adanya infrastruktur higienis untuk perlindungan yang tinggal bersama para pengungsi dan penduduk lokal dalam iklim ketegangan internal.
Pasokan air dan program kebersihan meliputi lima kamp dengan total 120.000 pengungsi. Semua kamp-kamp ini memerlukan infrastruktur air minum dan drainase, serta distribusi barang-barang non-makanan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat dan menghindari munculnya epidemi dan penyakit.
Air minum, drainase dan kebersihan di Ethiopia
Di daerah Ethiopia Oromia dan Perserikatan Bangsa-Selatan, Nasionalitas dan Daerah Rakyat ada kurangnya akses terhadap pelayanan air minum dan sanitasi dasar. Air yang terkontaminasi menyebabkan hilangnya kehidupan dan penyakit, dan tanaman bergantung secara eksklusif pada curah hujan, yang mengapa mereka langka. Anak perempuan dan perempuan harus berjalan kaki untuk jarak jauh untuk mendapatkan air dan tidak bisa pergi ke sekolah atau mengambil bagian dalam kehidupan masyarakat. Untuk alasan ini, pembangunan mata air dan sumur yang diperlukan, serta konservasi sumber daya alam dan promosi kebersihan dan sanitasi di daerah tersebut.
Tentang Kami Are Air
Lembaga We Are Yayasan Air, dipromosikan oleh perusahaan Roca, telah sebagai tujuan, di satu sisi, untuk meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat umum dan administrasi publik tentang perlunya untuk mendorong budaya baru dari air di dunia, dan di sisi lain tangan, untuk mengurangi efek negatif terkait dengan kurangnya sumber daya hydric, melalui pengembangan kerjasama dan proyek bantuan bersama dengan berbagai organisasi seperti Pendidikan tanpa Frontiers, Vicente Ferrer Yayasan, Intermon Oxfam dan UNICEF.
Tentang Intermon Oxfam
Oxfam Intermon perkelahian melawan penyebab kemiskinan, dan tidak hanya terhadap konsekuensinya. Untuk mencapai hal ini, ia bekerja secara terpadu dalam lebih dari lima puluh negara di Afrika, Amerika dan Asia: itu bekerja sama dalam lebih dari 500 pembangunan dan program aksi kemanusiaan, mendorong perdagangan yang adil dan mempromosikan peningkatan kesadaran dan kampanye mobilisasi sosial. Ini memiliki kolaborasi lebih dari 250.000 anggota, donor dan organisasi, serta kerja yang stabil lebih dari 2.000 orang, di antara relawan dan karyawan. Sejak tahun 1997 telah menambahkan upayanya untuk 13 LSM lain dari konfederasi internasional Oxfam dalam rangka mencapai efisiensi yang lebih besar dalam tugasnya.
Etiopia Intermon

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar